Beranda > Penyakit fisik > Sariawan, ulkus mulut

Sariawan, ulkus mulut

Abstrak
Ulkus mulut / sariawan adalah istilah untuk munculnya luka terbuka di dalam mulut disebabkan oleh bukaan/pecahan di selaput lendir atau epitel pada bibir atau sekitar mulut. Jenis ulkus oral/mulut beragam jumlahnya, banyak penyebab yang terkait dengan: trauma fisik dan kimia, infeksi dari mikroorganisme, kondisi-kondisi medis dan obat-obatan, kanker, dan proses-proses non-spesifik lainnya. Setelah terbentuk, ulkus dapat bertahan melalui peradangan dan / atau infeksi sekunder.

Dua tipe yang biasanya mengikuti gejala ulkus mulut yaitu aphthous ulcers (yang ditunjukkan dengan munculnya suatu luka terbuka yang menyakitkan di dalam mulut atau tenggorokan bagian atas) dan cold sores (selaput terlihat melepuh). Cold sores di bibir disebabkan oleh virus herpes simpleks.

Penyebab

  • Cedera fisik, trauma ke mulut adalah penyebab umum ulkus mulut. Tepi gigi yang tajam, menggigit secara tidak sengaja (hal ini sangat umum dengan gigi taring yang tajam), gigi yang runcing, gigi yang kasar, atau makanan asin berlebihan, gigi palsu yang kurang pas bentuknya, dan kawat gigi atau trauma dari sikat gigi yang dapat melukai lapisan mukosa dari mulut dan mengakibatkan tukak lambung. Ulkus ini biasanya dapat disembuhkan dengan mudah jika sumber cedera dihilangkan (misalnya: jika kurang pas, gigi palsu diperbaiki atau diganti). Hal serupa juga dapat terjadi setelah perawatan gigi, bisa saja terjadi lecet secara tidak sengaja pada jaringan lunak mulut. Seorang dokter gigi dapat menerapkan lapisan pelindung petroleum jelly sebelum melakukan perawatan gigi untuk meminimalkan terjadinya cedera pada jaringan mukosa yang lembut.
  • Cedera kimia, bahan kimia seperti aspirin atau alkohol yang kontak dengan mukosa mulut dapat menyebabkan jaringan menjadi nekrotik (kematian prematur sel atau jaringan hidup) dan menciptakan suatu permukaan yang luka. Sodium lauryl sulfat (SLS), salah satu bahan utama di sebagian besar pasta gigi, kadang terlibat dalam peningkatan insiden ulkus mulut.
  • Penghentian merokok, biasanya, setelah satu minggu berhenti merokok, seseorang dapat mengalami radang mulut. Durasinya bervariasi antar individu, dan dapat berkisar dari bulan ke tahun. Ini hanya merupakan efek dari berhenti merokok, efek ini lama-kelamaan akan hilang dengan sendirinya.
  • Infeksi, virus, jamur dan bakteri dapat menyebabkan proses luka mulut. Salah satu kebiasaan yang bisa menimbulkan ulkus mulut adalah dengan menyentuh bibir pecah-pecah tanpa mencuci tangan terlebih dahulu. Infeksi dapat terjadi karena bakteri dari tangan berpindah ke luka terbuka yang disebabkan oleh bibir pecah-pecah tadi.
  • Virus, Herpes simplex virus (HSV) adalah umum menjadi penyebab berulangnya herpetiform ulcerations (ulcer herpes). Biasanya ini menimbulkan rasa nyeri dan didahului dengan pecahnya bisul yang ada pada mulut. Varicella Zoster (cacar air, herpes zoster), virus Coxsackie dan subtype virus lainnya yang terkait adalah jenis-jenis virus yang dapat menyebabkan ulserasi mulut. HIV menciptakan immunodeficiencies yang memungkinkan infeksi oportunistik atau neoplasma untuk berkembang biak.
  • Bakteri, proses bakteri yang menyebabkan ulserasi oral (luka mulut) dapat disebabkan oleh Mycobacterium tuberculosis (TBC) dan Treponema pallidum (sifilis). Kegiatan oportunistik oleh kombinasi dari flora bakteri normal lain, seperti aerobik streptokokus, Neisseria, Actinomyces, spirochetes, dan spesies Bacteroides dapat memperpanjang proses ulseratif.
  • Jamur, Coccidioides immitis (demam lembah), Cryptococcus neoformans (kriptokokosis), Blastomyces dermatitidis ( “Blastomycosis Amerika Utara”) adalah sebagian dari proses jamur menyebabkan ulserasi oral.
  • Protozoa, Entamoeba histolytica, suatu parasit protozoa ini kadang-kadang diketahui menyebabkan borok mulut melalui pembentukan kista.
  • Sistem kekebalan, banyak peneliti melihat penyebab borok aphthous sebagai produk akhir yang umum dari berbagai proses penyakit, masing-masing diperantarai oleh sistem kekebalan tubuh. Borok Aphthous diperkirakan terbentuk ketika tubuh berada dalam kondisi waspada (sistem kekebalan mulai bekerja).
  • Immunodeficiency (kekurangan imun/kekebalan tubuh), Ulcer mulut berulang dapat merupakan indikasi dari suatu immunodeficiency, menandakan rendahnya tingkat imunoglobulin pada selaput lendir di dalam mulut. Kemoterapi, HIV, dan mononukleosis adalah penyebab-penyebab umum terjadinya immunodeficiency yang bisa menimbulkan ulcer mulut.
  • Autoimmunity, adalah kegagalan dari suatu organisme untuk mengenali bagian-bagian penyusunnya sendiri sebagai diri sedniri, yang memungkinkan respon imun terhadap sel dan jaringan sendiri. Ini juga merupakan penyebab ulserasi oral. Selaput lendir pemphigoid, reaksi autoimmune membran basal epitel, dan menyebabkan desquamation / ulserasi mukosa oral.
  • Alergi, kontak dengan alergen seperti amalgam dapat menyebabkan ulcerations dari mukosa.
  • Makanan, kekurangan vitamin C dapat mengakibatkan penyakit kudis yang mengganggu penyembuhan luka, yang dapat berkontribusi pada pembentukan ulkus. Demikian juga kekurangan vitamin B12 telah dikaitkan dengan ulserasi oral. Penyebab umum lainnya adalah penyakit Coeliac (adalah gangguan autoimun usus kecil yang terjadi karena kecenderungan genetik seseorang dari segala usia), dalam hal ini konsumsi gandum, rye, atau barley dapat mengakibatkan borok kronis mulut. Jika sensitif terhadap gluten menjadi penyebabnya maka pencegahan berarti mengikuti diet bebas gluten dengan menghindari roti, pasta, bir, dan lain sebagainya. Dalam hal ini menggantinya dengan varietas bebas gluten jika tersedia. Gula buatan (Aspartame / Nutrisweet / etc) seperti yang ditemukan dalam diet cola dan permen karet tanpa gula, telah dilaporkan sebagai penyebab ulkus oral juga.
  • Kanker, kanker mulut dapat menyebabkan ulserasi karenapusat lesi kehilangan suplai darah dan necroses (kematian sel atau jaringan hidup).

Masih banyak kondisi-kondisi lain yang secara medis dapat digolongkan sebagai penyebab ulcer mulut.

Pencegahan
Untuk kasus-kasus terkait trauma ulcer mulut dapat dicegah dengan menghindari penyebab, tapi karena trauma seperti biasanya kebetulan, pencegahan jenis ini biasanya tidak praktis. Individu-individu yang memiliki insiden oportunistik tinggi, sesudah infeksi bakteri oral yang kebetulan cedera (menggigit dll) dapat mencegah cedera menjadi terinfeksi dengan cara langsung memandikan luka dengan obat kumur anti bakteri selama satu menit setiap 12 jam selama 2 hari [rujukan diperlukan].

Perawatan
Pengobatan simtomatik adalah pendekatan utama saat berurusan dengan ulcer mulut. Jika penyebab mereka dapat diketahui, maka perlakuan terhadap kondisi yang ada dapat dilakukan. Kesehatan gigi yang memadai juga dapat membantu dalam meredakan gejala.

jenis-jenis antihistamin, antacids, kortikosteroid atau aplikasi-aplikasi yang sejenis dimaksudkan untuk menenangkan luka yang menyakitkan, contohnya analgesik seperti parasetamol dan ibuprofen atau obat bius lokal, bilasan mulut seperti benzocaine. Menghindari makanan pedas atau panas dapat mengurangi rasa sakit. Membilas mulut dengan air garam (air asin hangat) dapat membantu. Penerapan sejumlah kecil cuka ke ulkus dapat mengurangi rasa sakit untuk waktu singkat. Borok bertahan lebih dari tiga minggu mungkin memerlukan perhatian seorang praktisi medis.

Sumber: Wikipedia.

Semua isi artikel ini hanyalah merupakan informasi untuk menambah pengetahuan, diagnosa dan obat untuk menyembuhkan penyakit terkait dengan artikel ini HARUS dikonsultasikan kepada dokter sesuai bidangnya terlebih dahulu.

Iklan
  1. Belum ada komentar.
  1. 14 Maret 2010 pukul 01:58

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: