Beranda > Definisi, Penyakit fisik > Varicocele, varikokel

Varicocele, varikokel

Varikokel  adalah pembesaran abnormal pembuluh darah yang berada di skrotum, dalam hal ini pembuluh darah tersebut menuju  testis. Pembuluh darah ke testis berasal dari perut dan tentu saja turun melalui inguinal canal (kanal inguinalis) sebagai bagian dari kabel spermatika dalam perjalanan mereka ke testis. Ke atas aliran darah di pembuluh darah tersebut dijaga dengan katup satu-arah kecil yang mencegah aliran balik. Katup yang rusak, atau tekanan pada  vena oleh struktur di dekatnya, dapat menyebabkan pembesaran pembuluh darah di dekat testis, yang menyebabkan pembentukan sebuah varikokel.

Tanda dan gejala
Gejala varikokel diantaranya:

  • Terasa ada tarikan atau sakit nyeri di dalam skrotum.
  • Perasaan berat di testis
  • Atrophy (penyusutan) testis
  • Pembuluh darah yang membesar tampak jelas atau dapat teraba (bisa dirasakan), seperti cacing.

Penyebab
Varikokel terjadi ketika katup dalam pembuluh darah sepanjang kabel spermatika tidak bekerja dengan baik. Hal ini pada dasarnya adalah proses yang sama seperti varises, yang umum dijumpai di kaki. Hal ini menyebabkan aliran balik darah ke dalam pampiniform plexus (jaringan vena kecil yang banyak ditemukan pada kabel spermatika pria) dan menyebabkan peningkatan tekanan, akhirnya menyebabkan kerusakan pada jaringan testis.

Varikokel berkembang perlahan dan mungkin tidak memiliki gejala apapun. Mereka  yang paling sering didiagnosis adalah  pasien umur 15-30 tahun, dan jarang berkembang setelah usia 40. Mereka terjadi pada 15-20% dari semua laki-laki, dan di 40% dari pria subur.

98% dari varikokel  terjadi pada sisi kiri, ini  karena vena testis kiri berjalan secara vertikal ke vena ginjal, sedangkan vena testis kanan mengalir langsung ke vena cava inferior. Terisolasinya varikokel sisi kanan jarang terjadi.

Sebuah varikokel sekunder karena kompresi drainase vena testis. Penyakit pada panggul atau perut merupakan masalah yang pasti ketika varikokel sisi kanan yang  didiagnosa pada pasien lebih tua dari 40 tahun. Salah satu penyebab varikokel sekunder adalah apa yang disebut “Nutcracker syndrome”, suatu kondisi dimana arteri mesenterika superior menekan  vena renalis kiri, menyebabkan tekanan meningkat sehingga menimbulkan transmisi mundur/surut ke dalam pampiniform plexus kiri. Penyebab paling umum adalah karsinoma sel ginjal (alias hypernephroma) diikuti oleh fibrosis retroperitoneal atau adhesi.

Diagnosa
Varikokel  yang diraba bisa disamakan dengan seperti sekantong cacing. Ketika berbaring, gravitasi memungkinkan pengaliran pampiniform plexus dan dengan demikian membuat massa tidak jelas. Hal ini terutama terjadi di varikokel primer. Tanda lain yaitu testis pada satu sisi varikokel mungkin atau tidak mungkin lebih kecil dibandingkan dengan sisi lain.

Varikokel dapat didiagnosis dengan USG, yang akan menunjukkan pelebaran pembuluh-pembuluh darah pada pampiniform plexus yang akan terlihat   lebih besar dari 2 mm. Pasien yang diteliti harus menjalani manuver provokatif, seperti manuver Valsava’s (tegang, seperti dia sedang mencoba untuk buang air besar) atau berdiri selama tes, baik yang dirancang untuk meningkatkan tekanan vena intraabdominal maupun meningkatkan pelebaran vena. USG Doppler adalah teknik untuk mengukur kecepatan di mana darah mengalir dalam pembuluh darah. Mesin USG yang memiliki modus Doppler dapat melihat arah reverse darah dalam varikokel dengan Valsava, ini meningkatkan sensitivitas pemeriksaan.

Perawatan
Varicocelectomy, operasi koreksi  varikokel, dilakukan secara rawat jalan. Tiga pendekatan yang paling umum adalah inguinal (selangkangan), retroperitoneal (perut), dan infrainguinal / subinguinal (di bawah pangkal paha). Berbagai teknik lain dapat digunakan. Kantung es harus diletakkan ke daerah tersebut selama 24 jam pertama setelah operasi untuk mengurangi bengkak. Pasien mungkin akan disarankan untuk memakai dukungan/penahan skrotum untuk beberapa waktu setelah operasi. Kemungkinan komplikasi dari prosedur ini diantaranya hematoma (perdarahan ke dalam jaringan), hidrokel (akumulasi cairan di sekitar testis), infeksi, atau cedera pada jaringan atau struktur skrotum. Selain itu, cedera pada arteri yang memasok testis mungkin terjadi.

Dalam metode Gat-Goren yang tanpa pembedahan untuk mengobati varikokel dilakukan dengan anestesi lokal, sebuah kateter dimasukkan melalui pembuluh darah di paha atas. Fluida diinjeksikan melalui kateter selektif menutup dari urat rusak, sehingga memungkinkan jaringan testis untuk pulih dan mulai menghasilkan sperma yang normal dalam jumlah normal. Pasien dapat kembali ke rutinitas sekitar 5 hari sesudah operasi ini.

Sebuah alternatif lainnya adalah operasi embolisasi, pengobatan minimal invasif untuk varikokel yang dilakukan oleh intervensi radiolog. Ini menggunakan kawat kecil melalui pembuluh darah perifer dan ke pembuluh darah abdomen yang yang ke arah testis. Melalui kateter fleksibel kecil, dokter dapat menghambat pembuluh darah sehingga tekanan yang meningkat dari perut tidak lagi dikirim ke testis. Periode pemulihan secara signifikan dapat berkurang dari operasi sebelumnya dan risiko komplikasi diminimalkan dengan efektivitas keseluruhan mirip dengan operasi, namun dengan tingkat kekambuhan lebih sedikit.

Embolisasi adalah pengobatan yang efektif untuk varikokel pasca-operasi. Ini adalah varikokel yang muncul kembali setelah pembedahan.

Pengobatan dengan L-karnitin memiliki beberapa efek menguntungkan, tetapi tidak seefektif operasi.

 

Sumber: Wikipedia.

Pic source: Photobucket.com.

Semua isi artikel ini hanyalah merupakan informasi untuk menambah pengetahuan, diagnosa dan obat untuk menyembuhkan penyakit terkait dengan artikel ini HARUS dikonsultasikan kepada dokter sesuai bidangnya terlebih dahulu.

About these ads
  1. 1 Juni 2011 pukul 02:29

    apakah varikokel kalau di biarkan bsa brbhaya selain mnyebabkn kemandulan

  2. Romi
    17 Desember 2011 pukul 08:32

    Z mencoba meraba di bgian testis serasa ada 1 tali lurus apaka itu disebut varikokel

  3. 15 April 2012 pukul 19:28

    perkenalkan arif jogja,

    Saya sudah menikah 1,8thn namun belum dikarunai keturunan.Saya sudah ke androlog, dan langsung analisa sperma, hasilnya tidak bagus, dgn kesimpulan:normozoospremia
    dan detailnya adlh:
    Konsentrasi: 61,6juta/ml
    Motilitas:50% grade 3 dan 2
    Morfologi bentuk ideal : 87%
    pergerakan : 20/30/20/30% grade 3/2/1/0

    dan melalui pemeriksaan fisik, saya didiagnosa memiliki verikokel di testis sebelah kiri, dan dokter memberi saran untuk segera dioperasi.

    Apakah solusinya agar sperma bisa membaik, saya memang harus tetap dioperasi dl dok?

    Mohon sarannya dok.. Terimakasih sebelumnya

    Balas

  4. 1 Januari 2014 pukul 03:59

    Obat Herba Untuk VARIKOKEL.
    Komposisi : Jahe, Pasak Bumi, Purwoceng, dll. Khasiat : membantu memperbaiki fungsi organ reproduksi pria, melancarkan peredaran darah, meningkatkan kesuburan pria. Sebaiknya dipadukan dengan SEH Kapsul / Super dan NanoSperm. Harga Rp. 155.000,- (45 caps). Alamat : Jl. Hankam 62 Ragunan JakSel. Telp. 021 – 710 85 910 / 0856 910 910 09 (BBM : 266B8265). http://faneliaherbs1.wordpress.com ; faneliaherbs@yahoo.com

  5. Anonymous
    23 Mei 2014 pukul 07:50

    testis saya membesar stelah operasi tapi stelah 20 hari testis saya tetap besar sebelah..
    ada cara mengobatnya nggak pak??

  1. No trackbacks yet.

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.143 pengikut lainnya.

%d blogger menyukai ini: